Martin Keown: Arsenal Krisis!

Komentar()
Getty
The Gunners menelan kekalahan beruntun di Liga dan mantan bek mereka menilai klub tersebut berada dalam situasi mencemaskan.

OLEH  DEWI AGRENIAWATI

Arsenal sedang krisis, menurut mantan bek Martin Keown, yang mempertanyakan keputusan Arsene Wenger menyusul kekalahan telak 4-0 dari Liverpool.

Gol-gol dari Roberto Firmino, Sadio Mane, Mohamed Salah dan Daniel Sturridge sukses memporak-porandakan the Gunners pada pekan ketiga Liga Primer Inggris di Anfield, Minggu (27/8).

Pemain termahal klub Alexandre Lacazette, bek tengah Shkodran Mustafi dan Sead Kolasinac masuk dalam daftar pemain pengganti dan Arsenal mengalami kekalahan dua kali beruntun. Gara-gara ini, Keown membandingkan situasi tersebut dengan rival London West Ham United, di mana Slaven Bilic dalam tekanan menyusul tiga kekalahan konsekutif di awal musim ini.

SIMAK JUGA: Wenger Tak Tutup Peluang Perpanjang Kontrak Ozil

“Arsenal terlihat begitu naif,” cetus Keon kepada BBC. “Gelandang mereka, [Granit] Xhaka tidak mobile, [Aaron] Ramsey terus membuka kekosongan di lapangan.

“Keyakinan Wenger adalah menyerang. Fokusnya tidak penuh. Ia ingin menciptakan sesuatu. Ia meningkatkanya di sesi latihan dengan tim menjadi kreatif.

“Mereka tak memiliki tembakan ke gawang lawan Liverpool. Ini mungkin tak dapat terpikirkan. Mereka telah kebobolan delapan gol. Kita bicara tentang Slaven Bilic kehilangan pekerjaan. Ia kebobolan sepuluh. Arsenal ada di belakang mereka. Ini krisis.

“Ada pemain senilai £130 juta duduk di bench. Lacazette, kami menyebutnya sebagai harapan baru. Mengapa ia di bench?

“Gabriel pemain luar biasa, mungkin bek terbaik. Ia dibiarkan hengkang seharga £9 juta. Mustafi duduk di bench. Saya tidak yakin tentang keputusan yang dibuat.”

Tutup