Berita Pertandingan
Kroasia vs Brasil

Kroasia Tetap Menari! Pemenang, Pecundang & Rating Brasil Saat Neymar Dkk Patah Hati Lagi Di Piala Dunia

02.49 WIB 10/12/22
Neymar World Cup 2022
Rasanya kejam. Beberapa saat setelah adu penalti antara Brasil dan Kroasia, sebuah iklan bergema di seluruh stadion.

"Neymar ada di sana!" teriak iklan tersebut. Dan di sanalah dia, masih di lapangan beberapa menit setelah semuanya berakhir, dengan kepala di tangan dan air mata mengalir di wajahnya.

Brasil tersingkir, tersingkir dari Piala Dunia yang sepertinya akan selalu mereka menangkan. Mereka adalah favorit dalam turnamen ini dan kemungkinan besar menjadi favorit di semua turnamen yang akan datang. Itu tidak masalah bagi Kroasia.

Jika ini adalah pertarungan Daud melawan Goliath, dan jangan salah, Brasil adalah Goliath, maka adu penalti tampaknya menjadi kekuatan Kroasia, penyeimbang yang hebat. Mereka memaksa Selecao yang perkasa mencapai adu penalti dan mengambil alih di tahap itu, dengan kegagalan Rodrygo Goes menjadi awal keruntuhan mereka.

Dan seperti itulah rasanya: runtuh. Mereka tampaknya telah menyelesaikan pertandingan ini berkat Neymar sendiri, yang telah mencetak gol yang menentukan kariernya di babak tambahan untuk semuanya kecuali memenangkannya. Semua terhenti karena kata 'seandainya', memang.

Bruno Petkovic mencetak gol pada menit ke-116 dan, dari sana, semuanya rontok untuk Brasil, baik di laga ini mau pun Piala Dunia mereka.

Kroasia lolos. Mereka melakukannya lagi. Argentina atau Belanda yang menunggu tim yang tahu cara memenangkan pertandingan seperti ini lebih baik daripada tim mana pun di planet ini. Mereka menunggu dan kemudian menyerang, membawa tim ke babak tambahan sebelum akhirnya menendang mereka dari turnamen.

  • Luka Modric World Cup 2022

    Pemenang

    Luka Modric:

    Spesial, sangat spesial.

    Jika ini adalah Piala Dunia terakhirnya dan, jujur saja, mungkin memang begitu, perjalanannya yang luar biasa.

    Bukannya dia terlihat seperti pria yang sedang menikmati swansong di Education City Stadium. Modric tetaplah Modric. Pemain yang luar biasa.

    Dia benar-benar mengendalikan permainan ini, memulai dan menghentikannya sesuka hatinya. Kemampuannya untuk memanipulasi ruang sempit hampir seperti membuat dunianya sendiri. Bahkan di usia 37 tahun, Modric bisa melakukan apa pun yang ia inginkan.

    Dia melakukan itu untuk sebagian besar pertandingan ini, sepenuhnya mendikte bagaimana permainan itu diinginkan. Dia telah melakukannya begitu lama sehingga sekarang tidak lagi mengejutkan, bahkan jika kebanyakan manusia pasti akan melambat sekarang.

    Bukan Modric. Lagipula, ada alasan mengapa dia salah satu yang terbaik.

    Dominik Livakovic:

    Siapa yang akan memilihnya sebagai pahlawan Piala Dunia? Tapi ini dia, menulis warisan yang cukup banyak.

    Itu dimulai di babak 16 besar melawan Jepang saat ia menghentikan tiga dari empat penalti yang dia hadapi. Dan itu berlanjut saat melawan Brasil, dengan kiper Dinamo Zagreb tersebut terus menyegel tempatnya dalam sejarah Piala Dunia.

    Dia melakukan 11 penyelamatan selama 120 menit sebagai bagian dari penampilan yang benar-benar 'tidak manusiawi'. Saat Brasil meningkatkan tekanan, Livakovic selalu ada untuk membalikkan keadaan dan memberi Kroasia sedikit momentum.

    Brasil akhirnya mencetak gol, dengan Livakovic mengangkat tangannya seolah mengatakan bahwa ia sebagian bersalah. Tidak ada yang bisa menyalahkannya, dan jika mereka cukup bodoh, dia akhirnya memenangkan mereka kembali di drama terakhir.

    Hebat yang ia lakukan untuk penalti pertama Rodrygo, meskipun itu bukan tendangan penalti terbaik. Itu mengatur ritme dan membuat saraf Brasil berputar dan, pada akhirnya, mereka tidak berhasil bangkit.

    Dunia menyukai pahlawan-pahlawan yang tidak biasa dan hanya sedikit yang menyukai Livakovic, yang bahkan akan mendapatkan kesempatan lain untuk melanjutkan turnamen yang sudah bersejarah ketika Kroasia bermain di semi-final.

    Bruno Petkovic:

    Bisakah Anda mencetak gol yang lebih mendebarkan?

    Perpanjangan waktu, pertandingan sistem gugur Piala Dunia melawan Brasil, tim Anda tertinggal dan membutuhkan sesuatu, apa saja, untuk menjaga permainan tetap hidup.

    Tidak diragukan lagi, itu adalah gol terbesar dalam hidup Bruno Petkovic, sebuah gol yang tak seorang pun bisa melihat datangnya.

    Brasil sedang memimpin. Mereka unggul, berbaris menuju kemenangan yang tak terhindarkan yang, pada akhirnya, tidak begitu terelakkan. Tapi, kemudian mereka lengah dan Petkovic menerkam.

    Itu tidak membuat Kroasia lolos, mereka masih membutuhkan penalti untuk lolos, namun itu secara efektif menutup permainan. Brasil gagal bangkit.

    Petkovic mendapatkan momennya, menahan bola dan menunjukkan keberanian di saat-saat genting untuk maju. Selama 116 menit, rasanya gol tidak akan pernah datang tetapi ketika itu terjadi: WOW!

  • Rodrygo World Cup 2022

    Pecundang

    Neymar:

    Ini bukan tentang penampilannya; ini tentang warisannya.

    Selama beberapa menit, sepertinya dia akhirnya mencetak gol yang menentukan kariernya di Piala Dunia. Hingga saat ini, momen yang paling berkesan di kompetisi tersebut adalah saat dia menangis di tahun 2014 karena segala sesuatu di sekitarnya runtuh.

    Dan kemudian itu terjadi lagi. Sebegitu kejamnya sepakbola?

    Dia bahkan tidak mengambil penalti karena kegagalan dari Marquinhos dan Rodrygo. Dia hanya bisa menonton karena semuanya berakhir dengan patah hati lagi.

    Itu tampak seperti permainan yang akan menentukan karier internasionalnya, langkah lain menuju penobatan dan peningkatan yang tak terelakkan di antara para pemain hebat Brasil. Sebalinya, itu lebih sama: lebih banyak pukulan dan kegagalan lagi di bawah lampu paling terang untuk pemain yang sebenarnya pantas mendapatkan yang lebih baik.

    Tite:

    Pelatih Brasil akan menghadapi banyak pertanyaan.

    Dari pemain hingga pemilihan penendang penalti, rasanya Tite salah.

    Dengan line-up awal mereka, Brasil rela menyerahkan kendali lini tengah untuk memasukkan banyak penyerang. Itu tidak berhasil. Dua pivot Brasil berjuang untuk mengatasi tiga gelandang Kroasia, seperti yang terjadi di sepanjang pertandingan. Serangan dibiarkan terputus-putus karena bola tidak pernah benar-benar bergerak dari belakang ke depan.

    Tite tidak pernah menyesuaikan. Sebaliknya, dia melemparkan penyerang demi penyerang untuk mengatasi masalah hanya agar mereka mendapat nasib yang sama. Antony, Rodrygo, Richarlison, Pedro, Raphinha, Vinicius, semuanya tidak efektif.

    Neymar tampaknya menebus pelatihnya dengan gol telatnya hanya untuk melihat semuanya berantakan di akhir karena Brasil gagal mempertahankannya. Dan kemudian datanglah adu penalti, yang dimulai dengan Rodrygo yang baru berusia 21 tahun dan diakhiri dengan Neymar yang tidak mendapat kesempatan.

    Ada cara untuk menghindari nasib ini, tapi Tite tidak pernah menemukannya, dan dia harus menjelaskan alasannya.

    Rodrygo dan Marquinhos:

    Keduanya akan kembali dari ini. Akan sulit untuk melihatnya saat ini, namun masing-masing akan memiliki momen untuk ditebus.

    Ini akan menyakitkan, tapi memang begitu.

    Penalti Rodrygo tidak cukup bagus, bahkan jika Anda harus mengagumi bintang real Madrid berusia 21 tahun itu karena sudah mencobanya. Berani mengambil, meski pun mungkin agak bodoh untuk mengutamakan dia.

    Sementara itu, Marquinhos akan bertanya-tanya mengapa tembakannya tidak bisa ke samping beberapa inci. Digagalkan oleh tiang di adu penalti... Apakah ada yang lebih kejam?

    Mereka akan menjadi bagian besar dari siklus berikutnya, dan keduanya dengan cepat dihibur oleh rekan satu timnya setelah laga berakhir. Dalam adu penalti, seseorang menjadi pahlawan dan seseorang patah hati. Pada malam ini, itu adalah dua orang Brasil tersebut.

  • Brasil Qatar 2022

    Rating Pemain Brasil: Pertahanan

    Alisson (6/10):

    Hampir tidak terhubung dengan permainan. Tembakan yang dibelokkan mengalahkannya, jadi tidak ada salahnya di sana. Tidak bisa menggagalkan satu penalti pun dengan turnamen yang dipertaruhkan.

    Danilo (6/10):

    Apakah Brasil merindukan Alex Sandro atau apa? Tidak bisa menambahkan apa pun ke serangan di sisi sayap dalam permainan.

    Marquinhos (5/10):

    Baik sampai akhirnya melakukan kesalahan antisipasi ketika bola berbelok karena mengenai tubuhnya, sebelum tembakannya membentur tiang dalam adu penalti. Malam yang harus dilupakan, tapi itu tidak mungkin.

    Thiago Silva (8/10):

    120 menit bagi pemain tua itu? Silva sangat fantastis dengan atau tanpa bola.

    Eder Militao (7/10):

    Cukup bagus sebagai bek kanan yang bukan posisi aslinya, meski kemampuan menyerangnya tidak pernah setara dengan bek kanan lain. Dani Alves prima, tapi tidak dibutuhkan.

  • Casemiro 2022 World Cup

    Gelandang

    Lucas Paqueta (5/10):

    Aktif dan berhasil mengatur gol untuk Neymar. Di lini tengah tapi bermain lebih ke dalam, tidak cukup dekat dan dia melewatkan beberapa peluang dalam 90 menit.

    Casemiro (7/10):

    Memiliki beberapa momen yang tidak pasti di awal dan pengepul kartu kuning, tapi dia adalah Casemiro. Anda tahu apa yang Anda dapat katakan di sini: kehadiran pertahanan yang solid.

  • Neymar 2022 World Cup

    Penyerang

    Vinicius Jr. (5/10):

    Banyak usaha, tidak efisien. Tampak berbahaya, namun tidak pernah menciptakan bahaya yang sebenarnya sebelum keluar pada menit ke-64.

    Neymar (7/10):

    Memenangkan pertempuran, tapi kalah perang. Golnya mengukir sejarah. Tapi, itu dicoreng oleh penampilan bersejarah Kroasia.

    Raphinha (5/10):

    Sama sekali tidak efektif sebelum digantikan oleh Antony,

    Richarlison (6/10):

    Benar-benar dikantongi oleh Lovren dan Gvardiol, namun membuat beberapa peluang bagus. Secara keseluruhan, itu masih tidak cukup bagi sang striker.

  • Tite World Cup 2022

    Pengganti & Pelatih

    Antony (6/10):

    Terlalu memperlambat permainan, bahkan jika dia menggunakan kecepatannya secara efektif beberapa kali.

    Rodrygo (5/10):

    Semuanya berakhir pada penaltinya yang tidak cukup bagus.

    Pedro (6/10):

    Tidak pernah benar-benar mendapat kesempatan, tapi dia memenangkan penaltinya.

    Fred (N/A):

    Datang terlambat untuk membantu mempertahankan keunggulan.

    Alex Sandro (N/A):

    Hanya jadi kameo.

    Tite (5/10):

    Keputusan yang salah dengan pergantian pemain dan mungkin harus memikirkan ulang urutan penembak penalti.