thumbnail Halo,

Donny berharap ada keputusan yang final tentang penyatuan liga musim ini.

Hasil rapat Joint Committee (JC) dan AFC dengan melegalkan dua kompetisi Indonesian Premier League (IPL) dan Indonesia Super League (ISL) hingga 2014, belum sepenuhnya meringankan ragu pesepakbola Medan. Pasalnya, ini diprediksi tidak akan mengubah dualisme PSMS Medan yang saat ini dilanda duo kepengurusan.

"Kalau menurut saya pribadi, hasil JC itu masih kurang memuaskan. Karena, bagaimanapun, kami [pemain] menginginkan satu kompetisi," ujar Donny Fernando Siregar, eks kapten PSIS yang kini sedang menanti realisasi tawaran PSMS versi ketua umum Indra Sakti Harahap, kepada GOAL.com Indonesia.

Kondisi PSMS bakal sulit berjalan satu, karena saat ini dualisme kepengurusan seakan punya wadah untuk menempatkan PSMS di masing-masing operator liga, yakni PT Liga dan LPIS. Kedua PSMS turun kasta ke divisi utama, setelah musim lalu PSMS ISL dan PSMS IPL degradasi.

PSMS versi ketua umum Indra Sakti sudah memberikan sinyal akan ikut dengan KPSI. Lewat sekum PSMS versi ketua umum Indra Sakti, Martius Latuperissa menjelaskan, pihaknya cenderung ke KPSI dan akan membahas hal tersebut dalam waktu dekat ini.  Sedangkan, kepengurusan versi pengurus harian yang baru akan menentukan ketua umum akhir September, PSMS diyakini punya haluan ke PSSI, atau LPIS. Ini lantaran, bakal calon ketua umum adalah Freddy Hutabarat, CEO PSMS IPL yang juga adik ipar ketua umum Djohar Arifin Husin. Freddy memang menegaskan tetap berupaya, jika terpilih nanti, PSMS harus satu.

Sebagai pemain, Donny berharap sebelum rapat JC selesai, ada keputusan yang final tentang penyatuan liga musim ini.

"Harapan saya itu, IPL dan ISL menyatu tahun ini, supaya liga kita lebih berbobot dan sponsor pun mau mendanai tim. Kondisi dua-duanya legal, nanti PSMS punya tim dua lagi, lalu kami [pemain] mau main ke PSMS yang mana. Itu yang menjadi tanda tanya," beber pemain yang juga ditawar Pro Duta FC, klub yang musim ini promosi ke IPL.

Mantan pemain PSMS ini, punya impian meski hasil JC masih legalkan dua kompetisi, pengurus PSMS yang sedang dualisme punya target serius untuk menyatukan PSMS.  

"PSMS satu saja susah berjaya, apalagi dua kan? Penyakit lama akan tetap seperti musim lalu, tunggakan gaji, sponsor minim, dan lain-lain," tegasnya.

Sedangkan, Jecky Pasarela yang musim lalu mengenakan kostum PSMS IPL, menambahkan satu sisi, dua kompetisi yang dilegalkan bisa menguntungkan pemain.

"Kalau sebagai pemain memang menguntungkan, karena tidak langsung menambah banyak lapangan kerja. Kami kan main bola ini sudah seperti kerjaan," ucapnya.

Namun, mantan pemain PSM Makassar ini punya keinginan agar meski dua liga tapi PSSI tetap satu. Ini menurutnya, agar pemain-pemain ada tempat perlindungan.

"Karena kami berkaca pada persoalan liga musim kemaren. Banyak tim permasalahannya finansial. Ya enggak usah jauh-jauh, PSMS keduanya (IPL dan ISL) sama-sama punya masalah gaji. Jadi pemain tahu mau mengadukan nasibnya ke mana dan bisa langsung ditindaklanjuti," ungkapnya.

Pemain PSMS IPL hanya menerima dua bulan gaji dari empat bulan gaji pertandingan berjalan dan tidak sesuai habis kontrak yang diteken. Sementara itu, pemain PSMS ISL hingga saat ini belum menerima haknya enam bulan gaji dan sisa sepuluh persen kontrak.

Jecky mengatakan, musim depan, sebaiknya tiap tim di kompetisi yang manapun memiliki perencanaan finansial yang baik, dan bukan hanya sekadar membentuk tim lalu bermasalah di tengah jalan.

"Kalau bisa, tiap tim sudah punya deposit untuk pembayaran gaji pemain," timpalnya.

"Enggak usah muluk-muluk mau bayar kontrak pemain dengan nilai yang besar, jika akhirnya enggak terbayar. Walaupun kecil, kalau dibayar semua juga lebih baik," tukasnya.

Sementara itu, eks kiper PSMS ISL Eddy Kurnia tidak banyak komentar dengan hasil JC, dia masih menanti haknya dibayarkan manajemen PSMS ISL.

"Kalau saya, bagaimanapun bentuk kompetisi nanti, semoga ke depan bisa membuat semuanya lebih baik lagi, jangan seperti yang sudah-sudah [persoalan tunggakan gaji]," ujarnya.

Eddy mengaku saat ini belum memutuskan akan bermain di klub mana. Eddy masih terus berusaha membangun usaha sampingannya yang bergerak di bidang perlengkapan sepakbola, sepatu, kaos, dan lainnya.

"Masih di rumah saja saat ini. Saya berharap semua lebih baik di persepakbolaan Indonesia. Dan sebagai pemain, saya masih punya hak [gaji]  di PSMS, berdoa semoga ada jalan keluar terbaik," pungkas kiper pertama PSMS musim lalu di ISL, pascakeluarnya Markus Haris Maulana dan akhirnya mendarat di PSMS IPL. (gk-38)

Ikuti perkembangan terkini sepakbola nasional di GOAL.com Indonesia. Dapatkan semua berita sepakbola Indonesia serta informasi terbaru timnas, klub-klub IPL, ISL, dan Divisi Utama, dengan jadwal, hasil, dan klasemen semua kompetisi di Indonesia.


Terkait