Berita Live Scores
Liga 1

Sidang Kasus Mafia Bola, Kuasa Hukum Joko Driyono Tanggapi Replik Jaksa Penuntut Umum

22.08 WIB 15/07/19
Joko Driyono
Penasehat Hukum Joko Driyono menganggap replik yang disampaikan JPU mengada-ada.

Sidang lanjutan mantan Pelaksana tugas (Plt.) ketua umum PSSI, Joko Driyono, kembali digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (15/7). Dalam sidang kali ini, memasuki agenda pembacaan replik Jaksa Penuntut Umum (JPU) terhadap nota pembelaan terdakwa. 

JPU kejaksaan negeri Jakarta Selatan yang dipimpin Sigit Hendradi dalam repliknya mendalilkan Penasehat Hukum (PH) terdakwa tidak memuat konstruksi analisa yuridis, berupa pembuktian dari alat-alat bukti yang sah yang telah diajukan di muka persidangan. 

Replik delapan halaman itu dibacakan untuk menjawab pledoi setebal 169 halaman yang dibacakan tim PH terdakwa, Kamis (11/7) lalu. Berbeda dengan replik, dalam pledoinya, tim PH menyoroti tidak ada satu pun barang bukti yang disita dari terdakwa maupun dari kantor Liga Indonesia yang terbukti digunakan dalam perkara hukum lain, atau perkara Banjarnegara. Sehingga, pasal yang dituntut oleh JPU sama sekali tidak memenuhi unsur.  

Masih dalam repliknya, JPU menyatakan dalam ketentuan Pasal 233 KUHP, tidak mensyaratkan obyek perbuatan harus berupa barang bukti yang disita. Dalam arti apakah barang tersebut dalam status sita atau tidak dalam status sita tidaklah menjadi persoalan. 

"Hal ini mengacu kepada yurisprudensi berupa putusan-putusan hakim terdahulu, antara lain Arrest Hoge Raad tanggal 4 April 1921, yang menyatakan pada intinya, meskipun penyitaan itu tidak sah atau tidak dibenarkan, tetapi barang-barang tersebut bisa dipergunakan untuk memperoleh keyakinan," urai Sigit. 

Ditambahkan, oleh karena itu, barang-barang yang berada di dalam police line dimaksudkan untuk sementara waktu disimpan untuk kepentingan umum. 

"Frasa kata 'untuk' dalam unsur tindak pidana Pasal 233 KUHP berarti barang-barang tersebut dalam kondisi memang belum digunakan atau nantinya akan digunakan oleh tim penyidik Satgas Anti Mafia Bola, yang mana tergantung pada kepentingan penyidikan," jelasnya.

Usai pembacaan replik, anggota tim PH Joko Driyono, Mustofa Abidin, mengatakan pihaknya siap membacakan duplik sebagai tanggapan atas replik JPU. Dikatakan Mustofa, replik JPU mengada-ada dan aneh. Mengingat dalam tuntutan dan repliknya, semua alat bukti dituliskan dikembalikan kepada pihak yang disita. 

"Tidak ada satu pun alat bukti yang disebutkan akan disita oleh kejaksaan untuk kepentingan perkara hukum lain. Ini dengan sendirinya mematahkan argumentasi replik JPU sendiri, bahwa ada barang bukti yang akan digunakan oleh penyidik, dengan mendalilkan dengan kalimat 'tergantung pada kepentingan penyidikan', ini kami anggap anomali dan kontradiktif," ujar Mustofa. 

Seperti diketahui, Joko Driyono dituntut dengan hukuman 2 tahun 6 bulan penjara. Mantan plt. Ketum PSSI itu dianggap terbukti melanggar pasal 235 jo 233 jo 55 ayat (1) ke-1, sebagaimana dakwaan alternatif kedua subsider. Ketua Majelis Hakim Kartim Haeruddin menetapkan sidang berikutnya dengan agenda pembacaan duplik dari tim PH terdakwa akan digelar, Selasa (16/7).