thumbnail Halo,

Tidak ada jalan pintas membangun kekuatan sepakbola selain dimulai dari sepakbola level usia dini.


CATATAN  TOM BYER             PENYUSUN  TEGAR PARAMARTHA                        

Sepakbola usia dini mungkin adalah bagian dari sepakbola yang paling disalahpahami. Sponsor, federasi, dan bahkan klub profesional lebih banyak memandangnya sebagai sebuah kewajiban daripada sebagai sebuah peluang. Tetapi pada kenyataannya, tidak ada jalan pintas untuk dapat membangun sebuah negara sepakbola yang kuat, dan itu semua harus dimulai dari sepakbola level usia dini.

Pernah disebut sebagai usia emas dari perkembangan sepakbola usia dini, sekarang usia sembilan atau sepuluh tahun sudah dinilai tidak cukup muda untuk memulai latihan, dan sekarang digantikan dengan usia empat dan lima tahun. Halangan terbesar untuk hal ini adalah kebanyakan orang tidak percaya bahwa anak-anak semuda itu mampu belajar mengolah bola. Mereka salah! Mengolah bola dapat dimulai dari usia yang sangat muda, yaitu dua atau tiga tahun.

Satu kesalahan besar dalam melatih anak-anak, yang kebanyakan saya lihat, adalah ketika mereka memberi semangat untuk terus menerus menendang bola. Jika Anda pergi ke taman di akhir pekan, di manapun di dunia ini, Anda akan melihat orang tua yang menendang bola ukuran dewasa bersama anak-anak mereka yang masih kecil. Selain membuat calon pemain itu lelah (belum lagi mengejar bola di sekitar taman), latihan itu akan membuat mereka terbiasa untuk menendang ketika kakinya merasakan sentuhan dengan bola.

Apa yang harus diajarkan pada anak-anak ini adalah bagaimana menarik bola dengan kedua tapak kaki mereka. Kemudian mereka bisa belajar bagaimana mengubah arah dan berhenti dan memulai dengan bola. Ini akan menanamkan mentalitas 'ini bola saya, Anda tidak bisa memilikinya!'. Pemain harus belajar mempertahankan bola dari usia muda.

Orang tua bisa berperan besar dalam memastikan anak-anak mereka mulai belajar mengolah bola yang tepat. Pemain yang sangat bagus tampak melakukan pendekatan yang alami untuk berlatih, terutama dengan keinginan mereka sendiri. Belajar mengolah bola dari usia muda, tiga atau empat tahun, akan membuat potensi mereka mulai berkembang.



Faktanya, jika Anda mempelajari sejarah dari beberapa pemain terbaik di dunia, Anda akan melihat bahwa kebanyakan dari mereka berlatih beberapa jam setiap hari tanpa seorang pelatih. Dalam hal ini, sepakbola mirip dengan bermain skateboard, olahraga lain dengan aktivitas teknik yang tidak memerlukan pelatih. Dan seperti bermain skateboard, pemain sepakbola yang bercita-cita tinggi biasanya melakukan hal bodoh di depan teman mereka dan mampu memperlihatkannya sebagai sesuatu yang tampak keren ketika mereka melakukannya. Baik seorang atlet muda ingin menjadi seperti Lionel Messi atau Tony Hawk, satu-satunya cara adalah dengan merasakan kegagalan, di di awal (usia dini) dan juga sering!

Pesepakbola muda membutuhkan banyak pengulangan. Pertama tanpa ada tekanan jadi mereka dapat belajar teknik dan kemudian pada situasi di bawah sedikit atau penuh tekanan. Bagaimanapun juga, apa yang diinginkan oleh anak bertubuh kecil di pertandingan sepakbola, di mana dia terus menendang bola, sementara anak yang bertubuh besar dan anak yang paling cepat paling banyak menguasai bola? Kemampuan awal untuk mengolah bola dari usia yang masih sangat muda adalah kunci untuk mengembangkan kompetensi pemain sepakbola yang menikmati permainan dengan percaya diri.

Di sini, di Jepang, kami memiliki ratusan sekolah sepakbola yang fokus untuk mengembangkan kemampuan teknik anak-anak. Tetapi, ada banyak hal yang dapat dilakukan oleh orang tua untuk membantu perkembangan anak-anak mereka. Ini dapat dimulai dengan sebuah bola di rumah Anda. Anda tidak memerlukan lapangan dengan ukuran nyata, pemain lain, atau pelatih berpengalaman. Anda hanya membutuhkan bola kecil dan pengetahuan tentang apa yang mendorong mereka untuk melakukannya. Menarik bola dengan kaki kecil mereka sudah lebih dari cukup untuk membuat anak-anak tertarik bereksperimen dengan bola. Jangan biarkan mereka menendang bola. Saya bicara dari pengalaman langsung bukan sebagai pelatih tetapi sebagai seorang ayah, dengan dua anak laki-laki saya! Pada usia empat dan tujuh tahun, mereka sudah dapat melakukan teknik yang tidak dapat dilakukan anak-anak lain yang lebih tua. Ini bukan penelitian ilmuwan, ini hanya hal biasa yang kuno.



GOAL.com hadir via ponsel di alamat m.goal.com.
Unduh juga aplikasi GOAL.com secara langsung untuk OS ponsel Anda:


Terkait