thumbnail Halo,

Hingga babak semi-final, Di Natale menjadi satu-satunya pemain di Euro 2012 yang mampu menjebol gawang Casillas melalui permainan normal, bukan adu penalti.

Spanyol di ambar rekor menjadi tim pertama yang mampu meraih tiga gelar secara beruntun di turnamen besar saat menghadapi Italia di final Euro 2012, Senin (2/7) dinihari WIB.

La Furia Roja tampil sebagai juara Euro 2008 dan Piala Dunia 2010. Hingga kini belum ada tim yang mampu memenangi tiga turnamen bergengsi secara berturut-turut atau mempertahankan gelar Eropa.

Spanyol dan Italia sebenarnya pernah bertemu di Euro 2012 ini, tepatnya di laga perdana Grup C dengan kedudukan kuat 1-1. Kini keduanya harus kembali bertemu, namun di babak penentuan juara.

Berikut ini akan dibahas bagaimana perjalanan Spanyol menuju final, mulai dari pertandingan grup, perempat-final, hingga semi-final. Apakah mereka layak untuk bisa memenangi kompetisi tahun ini?

Pertandingan I Grup: Spanyol 1-1 Italia

Spanyol harus mengawali putaran Grup C dengan hasil imbang 1-1 lawan Italia, Minggu (10/6) malam.

Dalam pertandingan yang disebut-sebut sebagai salah satu yang terbaik di Euro 2012 ini, pelatih Spanyol Vicente del Bosque tidak menurunkan striker murni. Cesc Fabregas diposisikan sebagai "false 9", didampingi Andres Iniesta dan David Silva sebagai gelandang penunjang.



Italia unggul lebih dahulu melalui Antonio di Natale pada menit ke-60 setelah menerima umpan terobosan Andrea Pirlo dan melepaskan tendangan ke sisi tiang jauh gawang Casillas. Fabregas mampu menyamakan kedudukan empat menit berselang usai memanfaatkan umpan terobosan David Silva, yang sebelumnya bekerjasama operan dengan Andres Iniesta.

Hasil imbang membawa kedua tim menempati posisi kedua dan ketiga karena di pertandingan lain Kroasia menang 3-1.

Pertandingan II Grup: Spanyol 4-0 Irlandia

Spanyol mulai menunjukkan penampilan ofensifnya di Euro 2012 dengan menumbangkan Irlandia 4-0, Senin (14/6) malam.

Del Bosque  menurunkan striker murni dalam pertandingan ini, dengan mempercayakan posisi kepada Fernando Torres, sementara Fabregas bermain melalui bangku cadangan. El Nino menyumbang dua gol, sementara dua gol lain dicetak Silva dan Fabregas.



Pada menit keempat, Silva melakukan penetrasi ke kotak penalti Irlandia yang sebenarnya mampu digagalkan Richard Dunne, namun bola muntah berhasil disambar Torres. Silva menggandakan keunggulan pada menit ke-49 memanfaatkan bola muntah tepisan Shay Given atas tendangan Torres. Pada menit ke-70, Torres kembali mencetak gol memanfaatkan umpan terobosan Silva. Fabregas melengkapi kemenangan telak dengan golnya di menit ke-83, yang mampu memanfaatkan umpan sepak pojok Silva.

Pertandingan III Grup: Kroasia 0-1 Spanyol

Spanyol memastikan diri lolos ke babak perempat-final dengan status juara grup usai menundukkan Kroasia melalui gol tunggal yang dicetak pemain pengganti Jesus Navas pada menit ke-88.

Dengan kekalahan ini, Kroasia harus tersingkir karena kalah bersaing dengan Italia yang di pertandingan lain menang 2-0 atas Irlandia.

Spanyol sebenarnya hanya butuh bermain imbang 2-2 untuk menyingkirkan lawan mereka di final. Namun, mereka tak hanya mengejar hasil seri. Kemenangan harus diraih untuk menunjukkan gensi sebagai salah satu kandidat sekaligus juara bertahan.

Del Bosque kembali menurunkan Torres sebagai starter. Namun, sang striker kurang tampil bagus dalam pertandingan ini dan harus ditarik keluar pada menit ke-61 dan digantikan Navas. Sementara Fabregas baru masuk 12 menit kemudian dengan menggantikan Silva.



Gol Navas berawal dari pergerakan Iniesta yang terbebas dari jabakan off-side saat menerima umpan cungkilan dari Fabregas. Iniesta kemudian mengirimkan bola mendatar ke arah Navas yang sudah dalam posisi bebas dan tak terkawal menceploskan bola ke dalam gawang.

Perempat-Final: Spanyol 2-0 Prancis


Di babak delapan besar, Spanyol harus menghadapi tim kuat yang berstatus sebagai runner-up Grup D, Prancis. Dua gol dari Xabi Alonso, yang menandai caps ke-100 bersama timnas, memastikan tim Matador melenggang ke semi-final.

Dalam pertandingan ini, del Bosque kembali tidak menggunakan seorang striker di dalam skuad intinya, dan menjadikan Fabregas sebagai "striker palsu". Sementara Laurent Blanc secara mengejutkan tidak menurunkan Samir Nasri sebagai pemain inti.

Gol yang ditunggu-tunggu mulai datang pada menit ke-19. Berawal dari aksi Andres Iniesta yang memberikan umpan kepada Jordi Alba, yang mampu beradu cepat dengan Mathieu Debuchy sehingga menyebabkan pemain lawan terjatuh di dekat kotak penalti. Alba kemudian mengirimkan crossing ke sisi kanan, dan sudah ada Alonso yang melepaskan sundulan ke gawang.



Alonso kembali mencetak gol lewat titik putih saat pertandingan babak kedua sudah memasuki masa tambahan waktu. Berawal aksi Anthony Reveillere yang menjatuhkan Pedro di kotak terlarang. Tanpa salah, Alonso sukses menceploskan bola.

Semi-Final: Portugal 0(2)-0(4) Spanyol

Spanyol akhirnya berhak melaju ke final usai menuntaskan perlawanan Portugal melalui adu penalti 4-2. Hingga pertandingan normal dan perpanjangan waktu, Kamis (28/6) dinihari WIB, tidak ada gol yang tercipta. Pengundian siapa yang menang dilakukan dengan adu tos-tosan.

Dalam pertandingan ini, del Bosque menggunakan seorang striker di depan. Bukan Torres yang dipilih sebagai starter, namun Alvaro Negredo. Pada menit ke-54, del Bosque baru memasukkan Fabregas dan menarik keluar Negredo.

Kedua tim silih berganti melakukan serangan ke masing-masing pertahanan. Bintang Portugal Cristiano Ronaldo nyaris mencetak gol dalam pertandingan ini andai ia mampu melakukan penyelesaian akhir dengan maksimal.

Kemungkinan akan terjadi adu penalti memang sudah terbaca saat pertandingan normal akan berakhir. Hingga dua kali tambahan waktu, tidak ada gol yang tercipta, dan dilanjutkan dengan adu penalti. Alonso, yang tampil sebagai penendang pertama Spanyol, gagal mengeksekusi penalti karena mampu dihalau Rui Patricio. Penendang pertama dari Portugal, Joao Moutinho, ternyata juga gagal karena mampu digagalkan Casillas. Kedudukan masih sama kuat.

Tiga penendang Spanyol berikutnya, Iniesta, Pique, Ramos berhasil menjalankan tugas. Demikian pula dua penendang Portugal berikutnya, Pepe dan Nani. Namun, Bruno Alves, yang harus bisa menceloskan bola untuk membuat kedudukan sama 3-3 justru gagal karena bola mengenai mistar gawang.



Penendang terakhir Spanyol yang dilakukan Fabregas membuahkan hasil sehingga membuat kedudukan menjadi 4-2 dan mengantarkan tim melaju ke final serta berpeluang mempertahankan gelar.

Ikuti perkembangan terkini Euro 2012 di GOAL.com Indonesia. Dapatkan semua berita Piala Eropa, lengkap dengan jadwal, hasil, dan klasemen Euro 2012.

Tendangan Bebas

Menurut Anda, siapa yang bakal menjuarai Euro 2012?

Terkait