thumbnail Halo,

Melihat situasi Prancis diambang kegagalan pada babak play off Piala Dunia 2014, Goal coba mengulas sepuluh tim terbaik yang gagal lolos ke turnamen terakbar sepakbola sejagat.


GOALOLEH    CARLO GARGANESE    PENYUSUN AHMAD REZA HIKMATYAR     Ikuti di twitter

10. INGGRIS - 1974


1970-an merupakan salah satu periode terburuk Timnas Inggris. Mereka selalu gagal ikut serta dalam turnamen besar sepakbola antara 1970 hingga 1980. Salah satu momen paling diingat adalah kegagalan mereka lolos ke putaran final Piala Dunia 1974 di Jerman Barat. Membutuhkan kemenangan saat melawan Polandia di partai pamungkas kualifikasi, The Three Lions hanya mampu bermain seri 1-1. Jan Tomaszewki -- yang sempat dicap sebagai "badut" oleh Brian Clough -- tampil gemilang untuk menahan gempuran pasukan Sir Alf Ramsey.

9. BELANDA - 1986


Setelah kekecewaan mendalam karena kegagalan mereka menjuarai Piala Dunia 1978, -- di mana Belanda jadi runner up -- generasi emas De Oranje selanjutnya muncul. Diantaranya adalah Marco van Basten, Frank Rijkaard, Ruud Gullit dan Rob de Wit. Meski begitu, Negeri Kincir Angin harus merelakan keikutsertaan mereka di Piala Dunia 1986 karena kalah oleh Belgia di babak play-off. Ironisnya mereka tersungkur karena efektivitas gol tandang Belgia lewat upaya terakhir Georges Grun di leg kedua.


8. UNI SOVIET - 1978


Meski persepakbolaan mereka terus jadi buah bibir lewat prestasi Dynamo Kiev yang menjuarai Piala Winners 1975 -- di mana Oleg Blokhin jadi bintang utama -- Uni Soviet harus mengakhiri kualifikasi sebgai runner up Grup 9 di bawah Hungaria. Hal itu terjadi karena kekalahan tipis 1-0 atas Yunani di Thessaloniki.

7. ITALA - 1958


Meski masih memiliki pemain sekaliber Giampiero Boniperti dari Juventus, tahun 1950-an merupakan dekade terburuk sepakbola Italia. Hal itu terjadi karena tragedi Superga yang menewaskan seluruh skuat 'Grande Torino'. Meski begitu, Gli Azzurri masih diunggulkan untuk lolos ke Swedia '58 sebelum kekalahan mengejutkan dari Irlandia Utara di Belfast yang akhirnya merebut tempat La Nazionale. Momen itu jadi titik terendah Timnas Italia karena pasca laga menyakitkan tersebut, mereka tak pernah bisa menang selama dua setengah tahun lamanya.

6. PORTUGAL - 1998


Dengan generasi emasnya yang terdiri dari Luis Figo, Rui Costa dan Joao Pinto, Portugal memiliki kesempatan terbaik setelah era Eusebio dan Mario Coluna pada 1966. Namun, layaknya Piala Dunia 1990 dan 1994, Seleccao tetap gagal lolos ke Prancis '98. Portugal menempati posisi tiga babak kualifikasi di bawah Jerman dan Ukraina. Insiden Rui Costa di Berlin hanya jadi angin lalu melihat performa payah Selection of The Shields sepanjang kualifikasi.

5. INGGRIS - 1994


Entah bagaimana Inggris tetap mempertahankan Graham Taylor sebagai pelatih mereka setelah bencana pada Euro 1992. Namun, kali ini ia tak bisa lolos dari pemecatan setelah The Three Lions kembali dibawanya gagal untuk lolos ke Piala Dunia 1994. Performa Inggris memang buruk, mereka kalah bersaing dengan Norwegia dan Belanda bahkan harus malu karena kebobolan pada detik ketujuh melawan San Marino sebelum akhirnya menang 7-1.


4. YUGOSLAVIA - 1994


Cerita berbeda dan mungkin lebih ironis harus dialami Yugoslavia. Mereka dilarang mengikuti kualifikasi Piala Dunia 1994 oleh FIFA menyusul peperangan hebat yang terjadi di negera tersebut. Peperangan yang menyebabkan Yugoslavia terpecah belah menjadi Bosnia & Herzegovina, Kroasia, Slovenia, Makedonia, Serbia, dan Montenegro. Padahal di masa itu mereka disebut sebagai tim terkuat di dunia yang diisi pemain bertabur bintang layaknya Dragan Stojkovic, Zvonimir Boban, Dejan Savicevic, Davor Suker, Darko Pancev, Sinisa Mihajlovic, Robert Prosinecki, Srecko Katanec, dan masih banyak talenta lainnya.


3. SKOTLANDIA - 1970


Di akhir 1960-an hingga pertengahan 1970-an, Timnas Skotlandia merupakan tim yang menakutkan dan dihormati oleh seluruh negara di Eropa, menyusul fakta Glasgow Celtic yang menjuarai Piala Cahmpions 1967 dan Glasgow Rangers sebagai kampiun Piala Winners lima tahun berselang. Skotlandia kemudian mengandalakan para bintang kedua klub tersebut, seperti Jimmy Johnstone dan John Gerg, begitu pula bintang mereka di Liga Inggris macam Denis Law dan Billy Bremner. Namun, The Tartan Army harus kalah bersaing dengan Jerman Barat setelah kalah 3-2 pada partai klasik di Hamburg.

2. BELANDA - 2002


Dengan dipenuhi para pemain kelas dunia seperti Edgar Davids, Clarence Seedorf, Ruud van Nistelrooy, Marc Overmars dan Jaap Stam, tim asuhan Louis van Gaal harus mengakhiri babak Grup kualifikasi di peringkat tiga di bawah Portugal dan Republik Irlandia. De Oranje bahkan sempat mengalami kekalahan mengejutkan 1-0 saat bertandang ke Dublin, Irlandia.

1. PRANCIS - 1994


Prancis yang empat tahun setelah kejadian ini menjuarai Piala Dunia, tampak akan melaju mulus ke Piala Dunia Amerika Serikat '94 setelah mengoleksi 13 dari total 16 poin. Les Blues ketika itu masih diperkuat bintang-bintang legendaris macam Jean-Pierre Papin, David Ginola, Eric Cantona, Didier Deschamps hingga Marcel Desailly. Sayang, Tim Ayam Jantan secara mengejutkan kalah dalam dua partai pamungkas kualifikasi kontra Israel dan yang paling krusial Bulgaria. Ironis karena kemenangan Bulgaria diperoleh melalui gol di masa injury time kala Prancis berlaga di Parc des Princes!


Goal hadir via ponsel dengan alamat m.goal.com.
Unduh juga aplikasi Goal secara langsung untuk OS ponsel Anda:
Apple iTunes
Apple iOS
Blackberry App World
Blackberry
Google Play
Android
Nokia OVI Store
Nokia
Windows Phone
Windows Phone

Terkait