thumbnail Halo,

Dari sisi teknis, sejatinya PSMS Medan terbilang sudah siap untuk berkompetisi.


LIPUTAN     NINA RIALITA     DARI    MEDAN  
Pelatih Kepala PSMS Divisi Utama PT Liga Indonesia, Suimin Diharja terus mempersiapkan timnya jelang kompetisi yang dijadwalkan berlangsung 27 Januari 2012. Berada di Grup I, Suimin yakin timnya bisa bersaing dengan tim-tim lainnya yakni PSAP Sigli, PSAB Aceh Besar, PSGL Gayo Lues, Persih Tembilahan, PS Bangka Belitung, Persisko Bango Jambi dan PS Bengkulu.

Dari ketujuh tim tersebut, Suimin menilai PSAP lawan terberat. Menurutnya PSAP yang punya predikat sama dengan PSMS (degradasi dari PSMS ISL) punya pengalaman untuk menyulitkan timnya. Di ISL, PSAP menempati posisi paling buncit sedangkan PSMS berada di peringkat 17. Catatan musim lalu, dari dua kali pertemuan, Ayam Kinantan-julukan PSMS, mengantongi sekali kemenangan (putaran kedua menang 2-1 di Stadion Teladan) dan sekali kali kalah (putaran pertama di Sigli skor 1-2).

“Dari semua lawan-lawan di grup satu, saya yakin tim kami tidak akan mengalami kesulitan jika bertanding. Mungkin lawan terberat ada di PSAP. Karena musim lalu sama-sama di ISL, dan sudah punya pengalaman berhadapan dengan PSMS. Sedangkan, tim-tim lainnya kebanyakkan baru promosi,” ujarnya.

Pria dengan julukan pelatih kampung ini menambahkan berada di grup I dengan jarak yang terbilang dekat, dipastikan tim akan menggunakan jalan darat untuk melakoni partai away. Namun, cara ini akan menguras stamina kuatnya. “Melihat lokasi antartim, jelas nanti kami akan menggunakan jalur darat dengan lama berjam-jam. Karena beberapa klub wilayahnya ada yang hanya bisa dilalui dengan bus, bahkan bus kecil. Untuk menghindari keletihan, nantinya jadwal keberangkatan  harus lebih awal. Jadi istirahatnya lebih panjang dan persiapan di sana lebih matang,” bebernya.

Dari sisi teknis, sejatinya tim besutan Suimin ini terbilang sudah siap untuk berkompetisi. Meski banyak ditinggal pemain bintangnya ke PSMS Divisi Utama LPIS, tim yang dilatih sudah padu. Sayangnya, persoalan non teknis cukup mengganggu persiapan tim ini. Pasalnya, pascatim dilaunching 2 Desember 2012 lalu hingga kini kontrak pemain dan pelatih belum tuntas. Bahkan, negosiasi harga untuk uang muka pemainpun belum beres semua. Beberapa pemain, seperti Wijay, Suheri Daud dan Nico Susanto bahkan sudah meminta izin ke pelatih untuk sementara waktu latihan sendiri.

Teranyar, bek jebolan PON Sumut Agung Prasetyo juga dikabarkan sudah membuka diri untuk hijrah ke PSMS LPIS, ini juga diduga karena kontrak yang urung menemui titik terang bersama manajemen PSMS PT Liga. “Kalau soal negosiasi dan kontrak saya serahkan ke manajemen, itu wilayah mereka. Saat ini, anak-anak masih komit untuk berada di tim. Tentu saja, kalau lebih cepat selesai lebih baik agar persiapan tim tidak terganggu masalah non teknis,” timpalnya.

Suimin juga berharap manajemen bisa merampungkan jadwal Training Camp (TC). “Ya tentunya harus TC. Kalau semakin lama persiapan semakin sempit dan program yang saya susun tentu harus berubah lagi. Mudah-mudahan awal Januari nanti sudah bisa TC,” tutur mantan pelatih Sriwijaya, Persikabo ini. (gk-38)



Ikuti perkembangan terkini sepakbola nasional di GOAL.com Indonesia. Dapatkan semua berita sepakbola Indonesia serta informasi terbaru timnas, klub-klub IPL, ISL, dan Divisi Utama, dengan jadwal, hasil, dan klasemen semua kompetisi di Indonesia.

Terkait